Menag: Daftar Tunggu Haji tak Bisa Dihindari

Menteri Agama Suryadharma Ali menegaskan daftar tunggu haji Indonesia tidak bisa dihindari karena sangat tergantung kepada kebijakan Pemerintah Arab Saudi.

"Tidak ada yang bisa dilakukan Pemerintah Indonesia termasuk negara lain untuk mengatasi atau menekan daftar tunggu haji karena tergantung pada kemampuan Arab Saudi dalam menerima jamaah haji di tengah terus meningkatnya keinginan masyarakat beribadah," katanya di Medan, Kamis.

Dia mengatakan hal itu usai meletakkan batu pertama pengembangan bangunan Taman Kanak-Kanak (TK) Raudhatul Athfal, Yayasan Khairul Imam yang merupakan sebuah sekolah untuk masyarakat tidak mampu milik anggota DPR RI, Hasrul Azwar.

Menurut dia, Pemerintah Arab Saudi dewasa ini sudah melakukan berbagai langkah untuk meningkatkan daya tampung jamaah seperti dengan melakukan renovasi Masjidil Haram dan lainnya.

"Semuanya sangat tergantung pada kebijakan dan kemampuan Pemerintah Arab Saudi memperbanyak daya tampung di tengah terus naiknya keinginan masyarakat Islam dunia menjalankan rukun Islam kelima itu," katanya.

Dia mengakui, Pemerintah Indonesia setiap tahun terus meminta penambahan kuota haji termasuk untuk tahun depan yang diharapkan lebih besar jumlahnya menyusul adanya pengurangan jumlah haji tahun ini sebagai dampak renovasi Masjidil Haram.

Sebelumnya ketika berbuka puasa di Asrama Haji Medan, Juli lalu, Menteri Agama mengaku sudah mengusulkan penambahan kuota haji Indonesia untuk tahun depan menjadi 180 persen.

Hitungan penambahan kuota itu mengacu pada terjadinya pengurangan kuota haji pada tahun ini sebesar 20 persen.
Pemotongan kuota haji tahun ini bisa dimaklumi mengingat dengan pembangunan Masjidil Haram sangat memungkinkan jamaah akan berjejal selama melaksanakan thawaf.

(rol)